Home
>
News
>
Publication
>
Harga Minyak Naik, OPEC Tetap Pertimbangankan Pengurangan Produksi
Harga Minyak Naik, OPEC Tetap Pertimbangankan Pengurangan Produksi
Monday, 20 November 2023

Indikator Harga

 

Pembukaan

% Perubahan

EURUSD

1.0911

0.04%

GBPUSD

1.2454

0.13%

AUDUSD

0.6500

0.34%

NZDUSD

0.5975

0.59%

USDJPY

149.62

-0.09%

USDCHF

0.8858

-0.10%

USDCAD

1.3713

0.02%

GOLDUD

1979.89

0.03%

COFU 

76.11

0.51%

USD/IDR

15400

0.10%

Fokus Crude Oil:

  • Kenaikan harga minyak diangka $76.11.
  • Peran OPEC sebagai pembentuk harga minyak

***************************************************************

Senin, 20 November 2023 -  Harga minyak pagi ini naik menjadi harga $76,11, hal ini disebabkan menurunnya ketersediaan minyak karena geopolitik serta Arab dan OPEC mempertimbangkan pengurangan tambahan produksi.

Kenaikan harga minyak disebabkan oleh ketegangan geopolitik dan konflik yang mengakibatkan penurunan ketersediaan minyak secara global. Kejadian tak terduga di wilayah produsen minyak utama menciptakan ketidakseimbangan antara pasokan dan permintaan, yang sulit memenuhi kebutuhan energi yang terus meningkat. OPEC dan produsen minyak non-OPEC, memegang peranan penting dalam membentuk harga minyak melalui perjanjian produksi dan keputusan yang langsung mempengaruhi pasar global. Perubahan dalam dinamika ini, seperti penyesuaian kuota produksi, dapat menciptakan kejutan dan berpengaruh langsung pada harga minyak. Meskipun aktivitas ekonomi dan produksi industri pulih, tantangan pasokan yang dihadapi pasar bersamaan dengan peningkatan permintaan diharapkan akan berkontribusi pada kenaikan harga minyak.

Arab Saudi, sebagai eksportir minyak terbesar di dunia, berencana untuk memperpanjang pengurangan produksi minyak hingga tahun depan. Sementara itu, OPEC sedang mempertimbangkan pengurangan tambahan sebagai respons terhadap penurunan harga dan meningkatnya ketegangan akibat konflik Israel-Hamas. Sentimen investor juga memainkan peran penting dalam membentuk harga minyak, dengan spekulasi, pola perdagangan, dan faktor makroekonomi yang dapat menyebabkan fluktuasi harga. Persepsi mengenai pengetatan pasar dan antisipasi tantangan pasokan di masa depan dapat menarik investasi spekulatif, yang pada gilirannya dapat meningkatkan harga minyak.

Harga minyak berjangka mengalami kenaikan pada hari Senin, seiring dengan ekspektasi OPEC yang memperdalam pengurangan pasokan untuk menopang harga. Kenaikan ini terjadi setelah empat minggu penurunan harga minyak akibat berkurangnya kekhawatiran akan gangguan pasokan di Timur Tengah, terutama disebabkan oleh konflik Israel-Hamas. Kelompok produsen, termasuk Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak akan membahas pengurangan pasokan minyak tambahan dalam pertemuan pada 26 November, kemungkinan pemotongan pasokan yang lebih besar bisa terjadi, mengingat penurunan posisi spekulatif, rentang waktu, dan persediaan yang melebihi perkiraan. Dinamika pasar minyak global tetap menjadi perhatian, dengan keputusan OPEC yang menjadi faktor utama yang akan mempengaruhi arah harga minyak.

Melihat dari sudut pandang teknis, harga minyak berpotensi menemui posisi resistance terdekat di level $78.11 per barel. Namun, apabila menemui katalis negatif maka harga berpotensi turun ke support terdekat di level $74.83 per barel.

DATA EKONOMI HARIAN

Jam

Data

Actual

Ekspektasi

Sebelumnya

22:00

USD - CB Leading Index m/m

-

1.45M

1.47M

Riset Indonesia Commodity and Derivative Exchange

Crude Oil Daily Newsletter

Member of
© Indonesia Commodity & Derivatives Exchange (ICDX)
Join Our Monthly Newsletter
Follow Us
Contact Us
Midpoint Place, 22nd Floor, K.H. Fachrudin Street No. 26, Tanah Abang, Jakarta Pusat
+62 21 4050 7788