Home
>
GOFX Article
>
Candlestick Pattern: Definisi, Cara Analisa dan Membaca Pattern atau Pola Candlestick
Candlestick Pattern: Definisi, Cara Analisa dan Membaca Pattern atau Pola Candlestick
Monday, 12 June 2023

Dalam artikel ini, kita akan mempelajari grafik candlestick, komponen, jenis, dan manfaat dari candlestick patterns.

Apa itu Candlestick?

Candlestick adalah salah satu jenis grafik dengan tampilan berbentuk garis-garis seperti deretan lilin yang digunakan trader untuk menganalisis tren pasar dan membuat keputusan trading.

Pola candlestick berasal dari Jepang, di mana pertama kali digunakan pada abad ke-17 untuk melacak pergerakan harga beras. Munehisa Homma, seorang trader Jepang, mengembangkan metode tersebut berdasarkan asumsi bahwa harga bergerak dalam pola tertentu selama periode tertentu. Seiring waktu, pola ini telah menjadi landasan analisis teknis dalam perdagangan modern.

Memahami Komponen Candlestick

Berikut adalah empat elemen kunci yang membentuk candlestick:

  1. Tubuh Candlestick
    Tubuh, atau
    body candlestick mewakili kisaran antara harga buka dan tutup aset selama jangka waktu tertentu. Tubuh yang panjang menunjukkan kekuatan aksi harga, dengan tubuh yang lebih panjang menunjukkan aktivitas perdagangan yang lebih intens.

  2. Warna Candlestick
    Candlestick biasanya berwarna merah atau hijau, dengan warna merah menunjukkan bahwa pembukaan lebih tinggi dari penutupan (pergerakan bearish), dan hijau menunjukkan bahwa pembukaan lebih rendah dari penutupan (gerakan bullish). Beberapa grafik mungkin menggunakan candlestick hitam putih atau tidak berwarna, dengan warna hitam mewakili pergerakan bearish dan putih atau tidak berwarna mewakili pergerakan bullish.


  3. Sumbu Candlestick (Wick)
    Sumbu, juga dikenal sebagai shadow atau tail, adalah garis tipis yang memanjang dari atas dan bawah badan candlestick. Sumbu yang panjang memberikan informasi tentang kisaran fluktuasi harga selama periode waktu tertentu, dengan sumbu yang lebih panjang menunjukkan perubahan harga yang lebih signifikan.


  4. Indikator Harga
    Saat menganalisis pola candlestick, trader harus terbiasa dengan empat indikator harga penting:
  • Harga Pembukaan: Harga di mana pasar terbuka untuk diperdagangkan
  • Harga Penutupan: Harga penutupan pasar untuk perdagangan
  • Low : Harga terendah yang dicapai selama periode waktu tertentu
  • Tinggi: Harga tertinggi yang dicapai selama periode waktu tertentu

Bentuk-bentuk Dasar Candlestick Patterns

Pola atau pattern dari candlestick secara luas diklasifikasikan menjadi tiga bentuk dasar:

  1. Single Candlestick Patterns
    Seperti namanya, pattern atau pola dari Single Candlestick hanya terdiri dari satu candlestick. Trader dapat mengukur aktivitas trading pada hari tertentu dengan mengamati panjang dan bentuk tubuh candlestick. Tubuh yang lebih panjang menunjukkan aktivitas perdagangan yang lebih intens, sementara tubuh yang lebih pendek menandakan tren yang melemah. Ada beberapa jenis Single Candlestick Patterns, antara lain Marubozu, Spinning Top, Doji, Hammer, Hanging Man, Inverted Hammer, dan Shooting Star.


  2. Double Candlestick Patterns
    Double Candlestick Patterns dibentuk oleh dua candlestick berurutan dan memerlukan analisis batang berikutnya untuk interpretasi. Contoh pola candlestick ganda antara lain Tweezer Bottoms and Tops, Bearish dan Bullish Harami, Bearish dan Bullish Engulfing.


  3. Triple Candlestick Patterns
    Triple Candlestick Patterns terdiri dari tiga candlestick berurutan dan memerlukan analisis pergerakan harga yang lebih mendalam. Beberapa pola atau pattern candlestick rangkap tiga yang umum termasuk Three White Soldiers, Three Black Crows, Evening Star, dan Morning Star.

Contoh Pattern atau Pola Candlestick

Berikut adalah beberapa contoh dari berbagai jenis pola candlestick

  1. Single Candlestick Patterns

    Marubozu
    Pola ini memiliki tubuh besar tanpa sumbu, menunjukkan tekanan beli atau jual yang kuat. Marubozu hijau menunjukkan minat beli yang kuat, sedangkan Marubozu merah menandakan minat jual yang kuat.
    Spinning Top
    Ditandai dengan tubuh kecil dengan sumbu panjang, pola Spinning Top menunjukkan keragu-raguan di pasar, menunjukkan bahwa baik pembeli maupun penjual tidak memiliki keuntungan yang jelas.
    Doji
    Pola Doji menampilkan tubuh yang sangat kecil atau tidak ada, menunjukkan bahwa harga pembukaan dan penutupan hampir identik. Pola ini menunjukkan ketidakpastian di pasar dan dapat menandakan potensi pembalikan tren.


  2. Double Candlestick Patterns

    Tweezer Bottoms and Tops
    Pola ini terjadi ketika dua candlestick berturut-turut memiliki sumbu bawah atau atas yang cocok, menandakan potensi pembalikan tren. Tweezer Bottoms biasanya terbentuk selama tren turun dan menunjukkan pembalikan bullish, sedangkan Tweezer Tops terbentuk selama tren naik dan mengindikasikan pembalikan bearish.

    Bearish dan Bullish Harami

    Pola Harami terdiri dari candlestick kecil yang seluruhnya tertutup oleh candlestick sebelumnya. Bearish Harami terjadi selama tren naik dan menandakan potensi pembalikan bearish, sementara Bullish Harami terbentuk selama tren turun dan menunjukkan pembalikan bullish.

  3. Triple Candlestick Patterns

    Three White Soldiers and Three Black Crows
    Pola-pola atau patterns ini mewakili pembalikan tren yang kuat, dengan Three White Soldiers menandakan pembalikan bullish dan Three Black Crows menunjukkan pembalikan bearish. Kedua pola tersebut terdiri dari tiga candlestick berbadan panjang berturut-turut yang ditutup mendekati tertinggi atau terendahnya.

    Evening Star and Morning Star
    Pola Evening Star terjadi selama uptrend dan menandakan pembalikan tren bearish, sedangkan pola Morning Star terbentuk selama tren turun dan mengindikasikan pembalikan tren bullish. Kedua pola tersebut terdiri dari tiga candlestick, dengan candlestick tengah memiliki tubuh kecil yang terpisah dari dua candlestick lainnya.


Cara Membaca Pattern atau Pola Candlestick

Membaca pola candlestick melibatkan analisis berbagai komponen pola, termasuk badan, sumbu, dan warna, serta konteks pasar di sekitarnya. Berikut adalah beberapa langkah untuk membantu Anda membaca dan menginterpretasikan pola candlestick secara efektif:

  • Identifikasi polanya: Biasakan diri Anda dengan berbagai jenis pola candlestick dan pelajari untuk mengenalinya pada grafik.
  • Menilai konteks pasar: Pertimbangkan tren pasar secara keseluruhan dan faktor relevan lainnya, seperti peristiwa berita, yang dapat memengaruhi pergerakan harga.
  • Mengevaluasi kekuatan pola: Menganalisis ukuran badan candlestick, panjang sumbu, dan warna candlestick untuk mengukur kekuatan pola dan dampak potensial pada pergerakan harga di masa depan.
  • Konfirmasikan polanya: Carilah indikator teknis tambahan, seperti level support dan resistance atau rata-rata pergerakan, yang mungkin mendukung atau bertentangan dengan implikasi pola tersebut.

Tips Menganalisis Pattern atau Pola Candlestick

Berikut adalah beberapa tip berguna untuk menganalisis pola atau pattern candlestick secara efektif:

  • Bersabar dan hindari analisis berlebihan: Penting untuk bersabar saat menganalisis pola candlestick dan tidak menganalisis setiap fluktuasi secara berlebihan. Fokus pada identifikasi pola dan tren yang jelas.
  • Gunakan beberapa kerangka waktu: Menganalisis pola candlestick pada beberapa kerangka waktu dapat memberikan pandangan pasar yang lebih komprehensif dan membantu mengonfirmasi atau menyanggah pola potensial.
  • Gabungkan analisis candlestick dengan indikator teknis lainnya: Gunakan indikator teknis tambahan, seperti rata-rata bergerak atau indeks kekuatan relatif (RSI), untuk mengkonfirmasi atau bertentangan dengan implikasi pola candlestick.
  • Practice makes perfect: Terus berlatih membaca dan menafsirkan pola candlestick untuk meningkatkan keterampilan Anda dan menjadi lebih mahir dalam analisis candlestick.

Menggabungkan Pattern atau Pola Candlestick dengan Indikator Teknikal Lainnya

Pola candlestick dapat dikombinasikan secara efektif dengan indikator teknis lainnya untuk memberikan analisis tren pasar yang lebih komprehensif dan peluang perdagangan potensial. Beberapa indikator teknikal populer yang dapat digunakan bersamaan dengan pola candlestick antara lain:

  • Moving Averages: Indikator ini dapat membantu mengidentifikasi tren dan potensi level support dan resistance.
  • Relative Strength Index (RSI): RSI mengukur kecepatan dan perubahan pergerakan harga dan dapat membantu mengidentifikasi kondisi overbought atau oversold.
  • Bollinger Bands: Band-band ini diplot di sekitar rata-rata bergerak dan dapat membantu mengidentifikasi periode volatilitas tinggi atau rendah, serta potensi pembalikan tren.
  • Fibonacci Retracements: Level ini dapat digunakan untuk mengidentifikasi level support dan resistance potensial, serta target harga potensial untuk perdagangan.

Dengan menggabungkan pola candlestick dengan indikator teknis lainnya, trader dapat memperoleh pemahaman yang lebih mendalam tentang tren pasar dan membuat keputusan trading yang lebih tepat.

Manfaat Menggunakan Pattern atau Pola Candlestick dalam Trading

Ada beberapa manfaat menggunakan pola candlestick dalam trading, antara lain:

  • Kemudahan analisis: Pola candlestick memberikan cara yang mudah dan visual untuk menganalisis tren pasar dan pergerakan harga.
  • Identifikasi tren: Pola candlestick dapat membantu trader mengidentifikasi tren jangka pendek dan jangka panjang di pasar.
  • Reversal Signals: Banyak pola kandil memberi sinyal potensi pembalikan tren, memungkinkan pedagang untuk memanfaatkan pergeseran pasar.
  • Melengkapi alat analisis teknis lainnya: Pola candlestick dapat dikombinasikan secara efektif dengan indikator teknis lainnya untuk memberikan analisis tren pasar yang lebih komprehensif.

Kesalahan Umum yang Harus Dihindari Saat Menganalisis Pattern atau Pola Candlestick

Berikut beberapa kesalahan umum yang harus dihindari saat menganalisis pola candlestick:

  • Hanya mengandalkan pola atau pattern candlestick: Meskipun pola candlestick dapat memberikan wawasan yang berharga, pola candlestick tidak boleh digunakan sebagai satu-satunya dasar keputusan perdagangan. Pastikan untuk mempertimbangkan indikator teknis dan faktor pasar lainnya saat membuat keputusan trading.
  • Mengabaikan konteks pasar yang lebih besar: Selalu pertimbangkan tren pasar secara keseluruhan dan berita atau peristiwa relevan yang dapat memengaruhi pergerakan harga.
  • Menganalisis pola secara berlebihan: Hindari menganalisis secara berlebihan setiap fluktuasi dan fokus untuk mengidentifikasi pola dan tren yang jelas.
  • Sabar dan tunggu pola berkembang sepenuhnya sebelum membuat keputusan perdagangan. Selalu cari konfirmasi tambahan dari indikator teknis atau faktor pasar lainnya.

 

Kesimpulan

Pola candlestick menyediakan alat bagi trader untuk menganalisis tren pasar dan membuat keputusan trading. Dengan memahami berbagai komponen, jenis, dan manfaat grafik candlestick, trader dapat secara efektif memasukkan metode ini ke dalam perangkat trading mereka. Ingatlah untuk bersabar, kurangi potensi kesalahan umum, dan terus latih keterampilan analisis candlestick Anda untuk menjadi trader yang lebih mahir.

Member of
© Indonesia Commodity & Derivatives Exchange (ICDX)
Join Our Monthly Newsletter
Follow Us
Contact Us
Midpoint Place, 22nd Floor, K.H. Fachrudin Street No. 26, Tanah Abang, Jakarta Pusat
+62 21 3002 7788